Pages

Monday, July 26, 2010

slmt ari lahir.....buat rumetku...uswatun bahirah....


IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS AND MERCIFUL..
saat kau dikandungkan...ibu ayahmu menantimu penuh dgn sepenuh penantian..tika kau memberatkan rahim ibumu,dia hanya tersenyum penuh makna tanpa kata bahagia yg mampu diucapkannya....pabila kau mula melihat dunia...mereka memberikan kamu hak yang sepatutnya...mendapat nama yg baik dan agama yg sempurna...alhamdulillah...sesempurna kejadian yg Allah ciptakan bagimu...seindah keindahan nama...mudah-mudahan kau menjadi suri teladan yg baik..insyaallah..:)

"dan Allah mgeluarkn kmu dr prut ibumu dlm keadaan tidak mngetahui ssuatu pun dan Dia mbrimu pdgrn,pglihatn dn hti nurani, agr kmu bsyukur" (Surah An-Nahl:ayat 78)
kau yg menjadi permata ayahanda dan bonda..teruskan perjuanganmu saat hidup masih bersisa...selamat ulangtahun ke-20...semoga Allah sentiasa memeliharamu dlm lembayung syahadah yg mulia,memimpin hatimu hanya padaNYa...:)may Allah always bless u in whateva u do...insyaAllah...dan hargailah kenikmatan kebahagian kita berkeluarga selagi mana ada..kerana Allah yg menguruskan segalanya...uswatun...allahu yubarik fi...insyaAllah...:)
wanita ibarat sebutir mutiara...
berada didasar lautan yg trsimpan rapi dgn kulitnya..
tidak sesekali senang melihatnya,apalagi mahu didapatkannya..
hanya yg bertuah akan menyelami dasarnya,
dan berusaha mencarinya...
kerna harganya cukup mahal..
ia tetap tersimpan rapi selamanya...
wanita itu umpama sekuntuk bunga di taman..
segar mewangi di pelusuk dunia setulus kasih sesuci embunan..
lembut wanita kerna senyumannya,
cekal wanita kerna keberanian...
patuh wanita kerana setianya
sabarnya wanita kerana imannya..
kasih wanita kerna belaiannya..
lemah wanita kerna airmatanya...
ikhlas waNita kerna simpatinya...
pendam wanita kerna cemburunya...
syg wanita kerna sikap keibuaannya...
tanpa wanita..lelaki lemah...
dan kerna wanita jua lelaki kalah...
seindah hiasan dunia adalah wanita solehah.....:)
nukilan...DURRAHNUR...
Sunday, July 25, 2010

Telah jauh aku mengembara
Mencari erti hidup di dunia ini
Yang selamaini sering disalah erti
Oleh mereka yang bertuhankan hati
Ku musafir ke pelusuk dunia
Memerhatikan gelagat manusia
Ada yang gembira hingga terlupa
Ada yang berduka tetapi gembira
Terasa lelah menempuh jalanan beronak duri
Kekadang sesat tanpa haluan
Sehingga punca hilang di mata
Kuturutkan jua hati yang buta
Kupasrahkan padaMu Tuhan
Segala yang akan berlaku
Kerana Engkaulah menentu segala
Menciptakan dunia penuh pancaroba
Tak terdaya rasanya kaki melangkah
Kau pimpinlah langkahku Tuhan
Agar tidakku kesesatan dari jalan SyurgaMu yang diidamkan
Kerana tidakku terdaya menahan seksa neraka
Tidak pula layakku ke syurga
Ku hanya hamba yang diciptakan dengan kelemahan
Sering daku terlupa sering jua daku terleka
Dengan nikmatMu yang melimpah didepan mata
kembara hidup-dehearty....
Saturday, July 24, 2010

buatmu akhwatku...


memori indahku.....







YA AKHWAT,

KAU HARUS KUAT KERNA KAU SERI TIANG UMMAH,
KAU HARUS CEKAL KERNA KAU JUA TULANG RUSUK PEJUANG,
KAU HARUS TABAH.
KERNA DIRAHIMMU NANTI..BAKAL DITUMPANGI MUJAHID..
YANG BAKAL MEMPERJUANGKAN DAULAH,
KU TAHU BUKAN MUDAH MGHLG 9 NAFSU ITU MENDAHULUI IMANMU,
TAPI KU YAKIN KAU BAKAL MEREDAH BELANTARA APBILA
ENGKAU MELETAKKAN PASAK KESETIAAN HANYA PADA YANG ESA..
DUHAI MUSLIMAH,BANGKITLAH BERMUHAJADAH..
KERANA JANJI ALLAH ITU PASTI BUATMU!!!






Monday, July 19, 2010

rendah itu tidak hina!!


IN THE NAME OF ALLAH,THE MOST GRACIOUS AND MERCIFUL..

kerendahan hati yang menilai..melambangkan satu sifat kehambaan pada insan ..dengan kerendahan hati itu,manusia bergerak seiring dengan nur HIDAYAH kurniaanNYA..dan dgn kerendahan hati itu,lahirlah hamba-hamba ALLAH yang sentiasa tawaduk dan tng hatinya..kerendahan hati,bukan lambang kehinaan!bukan jua perlambangan yg melemahkan potensi iman,sebaliknya sarat dgn ketinggian darjat disisi ALLAH sepertimana hadis Rasullullah s.a.w:

"sedekah tidak akan mengurangkan harta.Sikap memaafkan tidak akan menambahkan apapun melainkan kemuliaan.Dan sesiapa yang merendah ( tawaduk ) kerana Allah,Allah pasti akan meninggikannya.." [ RIWAYAT IMAM BUKHARI-6757 ]

cinta dan kasihNYA Allah pada hambaNYA..tidak pernah surut ibarat air yang mengalir ke lautan..kadangkala,kita rasakan kita sudah punya segalanya,tp apakah nikmat yg menghampiri itu bakal mendidik ati2 kita dgn kerendahan ati yg nyata..terkadg..diri ini sndiri merasakan kekurangan mendidik hati dgn sifat kerendahan,kelemahan..kerna lazimnya..kita mudah berbangga dgn apa yg ada...kita salu rasakan,ana khairu minhu ( aku lebih baik daripadanya )..tp,prnahkah kita memuhasabah,dimana letaknya kurg diri kita pada kca mata ALLAH..tuhan yang MENCIPTA DAN MENTADBIR segalanya...subhanallah...

firman ALLAH:

" sesungguhnya semulia-mulia kamu disisi ALLAH ialah org yang paling bertakwa diantara kamu" [ surah HUJURAT 49:13 ]

suatu kisah pernah diceritakan,ketika nabi sdg makan lalu baginda didatangi lelaki hitam yang berpenyakit cacar mengelupas.Maka org hitam itu tidak duduk dkt dgn sesiapapun,melainkan berdiri sahaja.Lalu baginda s.a.w mendudukkan org itu disisi baginda..lihatlah betapa,RASULLULLAH yg maksum sendiri memiliki kerendahan hati yang tggi..apa lagi kita yg hanya insan biasa yg xpnh lari dari dosa sehari-hari...masyaALLAH...

didiklah hati mengenal ILAHI..nescaya hatimu xkan pnh sunyi..sekalipun kau rasa beratnya disakiti,beratnya mendalami apa itu erti kerendahan hati..namun ALLAH ttp ada disisi...

" sesiapa yg merendahkan hatinya kerana ALLAH satu darjat,maka ALLAH akan meninggikannya di Illiyin tertinggi.Dan sesiapa yang meninggikan dirinya( takabbur )satu darjat,maka Allah akan terus merendahkannya hingga meletakkan namanya bersama orang yang sangat rendah( asfalasafilin)" [ riwayat IMAM AHMAD ]

ya allah,berikanlah hati ini ruang agar sentiasa tergerak dijalanMU...Kau permudahkanlah baginya dan jua untukku...bantulah kami agar tidak sentiasa hanyut dgn permainan dunia yg membinasa..sesungguhnya,hanya kepada Engkaulah ak berserah dan memohon pertolongan ya ALLAH....





maafkanku...



IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS AND MERCIFUL





sdri diriku melayari hari-hari kini,ku sedar..ku telah melukai hati teman-teman tanpa ku sedari...ku sakiti hati kecil mereka..hinggakan kesannya menebal dlm hati ..maafkanku..rasa bersalah seringkali membelengguku..namun,aku cuma seorang hamba..perantau dunia yang mencari butir-butir mutiara agama..agar hidupku sentiasa dekat denganNYA..


andai ku sakiti hatimu,,

maafkan aku..aku hanya seorang insan yang tidak terlepas dari slh dan silapnya..kdg2,ku terlanjur kata dalam bicara,dlm perilakunya...namun akan ku cuba perbaikinya...didiklah aku mengenal agama duhai temanku...maafkan segala salah silapku ini....aku tidak mahu berjanji,kerna janji sentiasa memakan diri..tp akan ku cuba membaiki,apa yang mampu ku baiki...semoga redha ALLAH sentiasa bersama kita semua..jazakhallahukhairan khathira...

Thursday, July 15, 2010

kembara...


Sebuah kembara,memakan perjalanan yang panjang..masakan ia terlepas dari dugaan yang kadangkala menuntut suatu pengorbanan didalam diri sendiri.Disaat hati-hati ini berarak mencari cahaya kepastian,ia bertembung dengan layar keinsafan,dan dengan cebisan layar itulah..hati-hati manusia mula mencari satu penghijrahan,menerjah dimensi muhajadah melawan keinginan dan hawa nafsu yang membinasakan..beraraklah ia pergi kerana ketentuan ILAHI,Dan dengan jihad itulah diri manusia didewasakan melalui penghijrahan.berhijrahlah kerana tuhanMU,tidak sesekali ia melupakanmu,malah..terbuka luas raihan cinta kasihnya pada umat MUHAMMAD ini..sepertimana yang disebut ALQURAN surah Al- Imran ayat 110…umat MUHAMMAD itu khairun ummati ukhrijat linnas..Ya tuhan,sesungguhnya..kerapkali kami ini alpa pada padaMU..namun tidak sesekali Engkau lupa pada hambaMu..walau bergunung dosa hambaMu ini dalam setiap hembusan nafas kasihMu..

Ya rabb,
Redhakan aku dengan segala ketentuanMu..
Untaikan kasihMU dalam tiap sujudku..
Lapangkan dadaku menerima watikah cintaMU..
Kuatkan langkahku melawan keinginan mudaku,
Sucikan hatiku dari noda-noda hitam yang membelenggu..
Hati ini milikMU..dan
Hanya kepada ENGKAU ku serahkan kembali..
Tarbiyahkan aku dengan ayat-ayatMU,
Jauhkan aku dari kelekaan yang bakal menjeratku,
Islahkanku dengan sebuah penghijrahan imanku…
Ya tuhanku,
Sesungguhnya aku pasti,ENGKAU tidak akan sesekali meninggalkanku..
Kuatkanku dengan AL-QURAN DAN SUNNAHMU..
Yang pasti akan menemaniku saban ketika,dan saban waktu..
Selagimana aku mahu…dan ku redhakan hatiku ini kerna ia milikMu…
nukilan: durrahnur

kualitinya atau kuantiti....



IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS AND MERCIFUL

saat ini,kita berpusu-pusu mengejar kenikmatan dunia dengan bayangan ganjarannya penuh makna dihari muka..saat kini,kadangkala kita lupa..kita sering mengabaikan apa yang menjadi tuntutan DIA berbanding tuntutan si dia..saat ini juga,kita semakin menghampiri kehancuran tamadun dek lemahnya iman yang mengisi dada kita...saat ini ,kita semakin menghampiri gelombang pemodenan yang menjemput kita mengisi kenikmatan dunia..sehingga akhirnya kita rebah di titian jalan yang menyalurkan iman dan ketakwaan dlm hati kita..pokok asasnya..pabila tuntutan dan keperluanNYA tidak dilebihkan dari segalanya,kita bakal rebah tersungkur dan dipandang hina meskipun beragama.

cuba kita selami,adakah islam kini diletakkan tinggi martabatnya sepertimana zaman Rasullullah s.a.w dan para sahabatnya..gahkah kita dinusantara hingga ke serata dunia melebihi zaman perluasan kuasa Andalusia?besarkah keazaman dan tekad kita memartabatkan agama melebihi Salehuddin Al-Ayubi dan bala tentera sehingga berjaya menawan Baitulmaqdis?tepuklah dada,buka minda kita...knpa Islam gagal dinobatkan dgn tingginya nilai-nilai murni hari ini andai kata perkara asas yang menjadi rukunnya masih lagi dalam peruntukan separuh dan sebahagian utk dilaksanakan oleh kita...yakni solat..

laungan assolatu imaduddin itu seringkali kedengaran pabila kita membicarakan mengenai kepentingan solat..ya..kita jelas menunaikan solat..namun sejauh manakah solat itu dengan kualitinya?sejauh manakah pula kekhusyukan kita dalam menunaikannya..dan sejauh manakah pula solat itu benar-benar mendidik kita untuk terus dekat denganNYA...sungguh..kadangkala kita alpa..kita leka..kita lupa

solat...benteng kepada kecemerlangan..segemersik laungan haiya a`lal falah berkumandang saatnya azan tiba...namun,bagaimanakah pula inisiatif kita dalam menjadikan solat itu penuh kualitinya..hari ini...kita memudahkan sesuatu acara..dengan memenuhi tuntutan yang difardukan keatas setiap hambaNYA...esok lusa..pastikah kita masih mampu istiqamah dalam melaksanakannya...jawapannya...bersedialah untuk tidak bersedia menghadapi hari-hari mendatang...kerna iman itu ada pasang surutnya andai tidak mampu beristiqamah dijalanNYA..menempuh kehidupan sebagai mahasiswa..seorang hamba yang membawa entiti agama yang mulia ini.. persediaan ibadah solat itu penting kerana ia merupakan penghubung dan titian jambatan hubungan antara seorang hamba dengan tuhannya..pabila sang hamba berbicara,Tuhannya pasti mendengarkannya..saat dirasakan sunyi tanpa perhatian,ALLAH tidak pernah meninggalkannya..saat dirintihkan hati kita,ALLAH MAHA MENDENGAR penuh setia...
firman ALLAH s.w.t :
"sesungguhnya telah berjayalah seorang mukmin,yang khusyuk dalam solat"
( surah Al-Mukminun) ayat 1-2
Khusyuknya solat penentu kepada kecemerlangan seseorang mukmin,sepertimana benarnya ajakan kearah kejayaan didalam azan yang berkumandang..kualitinya ia..terletak kepada bagaimana ia dipraktikkan...penjagaan waktu menunaikan solat itu penting,walaupun kekangan masa sentiasa menghimpit kita saat bergelar mahasiswa..keperluan manakah perlu diselesaikan antara urusan DIA berbanding si dia?tanyalah iman kita...antara menangguh atau sengaja ditangguhkan solatnya dlm menempuh dunia siswa hari ini..rata-rata masyarakat gagal menjaga kualiti ini..pentingkah kuantiti solat berbanding kualitinya?walhal ibadah inilah yang menjadi tanda ingatan kita kepada ALLAH yang MAHA ESA..dalam surah al Ma`un ayat 4-5 ALLAH telah berfirman yang maksudnya :
" Maka kecelakaanlah bagi orang yang solat itu ( iaitu) orang yang lalai dalam solatnya"
sungguh,jelas peringatan dan amaran ALLAH itu didalam kitabullah...kitab yang paling disanjung umat Islam kini..namun,kita masih gagal menerapkan elemen yang sepatutnya menjadi basic terpenting dalam ibadah sehari-hari kita..ketahuilah temanku,solat tunjang kekuatan kepada seseorang,dan solat jua amalan pertama yang akan dihisab ALLAH terlebih dahulu di negeri akhirat yang abadi itu berbanding amalan-amalan lain..secantik manapun corak lukisan kita didunia ini,andai corak painting solatnya rosak..maka bercelarulah keseluruhan corak yang lain...jagalah waktu solat kita,tunaikanlah ia tepat pada waktunya meskipun masa kerapkali mendahului kita..kerana yang menjaga dan memudahkan urusan kita ialah DIA YANG MAHA MENCIPTA...itulah titian hubungan kita..hablull minallah...
sabda Rasullullah s.a.w:
"sesungguhnya seseorang yang bersolat itu sedang bermunajat dengan tuhannya "
( Riwayat Bukhari)
dan hadirkanlah hati bersama-sama dalam membina ketakwaan kepadanya dengan khusyuk kepadaNYA...antara perkara yang mampu membantu mencapai khusyuk solat ialah:-
  • AL-TAFAHHUM : memahami bacaan didlm solat dan maknanya
  • AL-TAKZIM : merasakan kebesaran ALLAH seolah-olah sedang berada didepanNYA
  • AL-HAYBAH : menghadirkan rasa gerun kepada kekuasaan ALLAH
  • AL-RAJAK : mengharapkan rahmat ALLAH dengan sepenuh harapan bahawa ibadah diterima
  • AL-HAYAK : berasa malu kepada ALLAH kerana kecuaian dlm mengotakan janji kita terhadapNYA dan kekurangan kta dalam melakukan ibadat terhadapnya..
sesungguhnya,kesempurnaan hati dan kekhusyukan kita dalam beribadah insyaALLAH tercapai menerusi lima perkara diatas...
jauhkan dunia dari pandanganmu andai kau rasa dirimu tidak mampu..alirkan akhirat menuju kehidupan yang satu kerna ia target destinasimu selepas kau meninggalkan dunia yang bercelaru...pimpinlah dirimu agar terus dkt dgn tuhanMu kerna dia sentiasa mendengarkan rintihanMu..dan utamakan urusan tuhanMU kerna hanya DIA yang akan membantumu saat kau rasakan hibanya menanggung ujian dan nikmatnya mendapat kelazatan duniawi...
ku tinggalkan dengan sepotong renungan dari kitabullah yang suci:
firman ALLAH:
" Andai kata kebenaran itu mengikuti hawa nafsu mereka,nescaya akan rosaklah langit dan bumi serta seluruh makhluk yang ada didalamnya "
( Surah Al-Mukminun ayat 71)
wallahualam......
p/s:
5 perkara asas tersebut bersumberkan dari buku ust.zaharuddin ( Formula Solat Sempurna)









Sunday, July 11, 2010

dermalah..demi sebuah pengharapan..


Organ ialah alat dalam tubuh badan manusia, binatang dan tumbuh-tumbuhan yang mempunyai tugas yang penting. Dalam bahasa Arab dan Inggeris organ merangkumi organ dalaman dan organ luaran. Dengan erti kata lain, organ ialah anggota tubuh badan sama ada anggota dalaman atau luaran.

Muktahir ini masalah dan isu pendermaan organ manusia menjadi perbualan dan perbincangan di kalangan pelbagai kaum dan bangsa di Malaysia serta bermacam-macam kempen, program dan usaha yang dilaksanakan oleh pihak-pihak dan badan-badan tertentu untuk menggalakkan pendermaan organ demi memberi harapan hidup kepada golongan yang memerlukan. Saya rasa terpanggil untuk melihat perkara ini menurut sudut perspektif yang berbeza iaitu melalui perspektif Islam dan syarak berdalil Al-Quran, hadith Nabi Muhammad s.a.w, kaedah-kaedah fiqhiyyah dan pandangan para ulama Islam dalam persoalan semasa ini.

Jika kita selusuri secara kasar, kita akan mendapati seolah-olah masalah ini tidak berlaku perbincangan (perbahasan) di kalangan para fuqaha dahulu tetapi hakikatnya para ulama dahulu tidak membincangkan hal tersebut secara jelas. Perbincangan mereka dalam masalah berkaitan dengan organ hanya berkisar sekitar perkara yang mereka andaikan akan terjadi (fiqh taqdiry) seperti makan jasad manusia ketika darurah, potong anggota badan yang dihinggapi penyakit berjangkit, rawatan menyambung tulang yang patah, belah perut ibu yang sudah meninggal bagi mengeluarkan bayi dalam kandungan atau harta yang ditelan semasa hidup, rawatan luka menggunakan tulang manusia dan penjualan rambut anak Adam. Walaupun begitu, asas dan panduan yang mereka tinggalkan daripada perbincangan mereka yang lalu dijadikan rujukan dan garis panduan para ulama dan cendiakiawan Muslim masa kini untuk menentukan hukuman pemindahan dan pendermaan organ serta keharusan perkara demi kemaslahatan dan kebahagiaan untuk individu lain.

Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Baqarah ayat 195:

“Dan janganlah kamu menjatuhkan (mencampakkan) dirimu sendiri ke dalam kebinasaan”.

Ayat ini jelas melarang manusia Muslim melakukan perbuatan yang boleh mengakibatkan kebinasaan diri. Contoh yang sering kita dengari ialah merokok dan menghisap dadah. Namun begitu, ayat di atas ini jika kita lihat secara analogi ia juga boleh difahami bahawa Islam tidak membenarkan manusia membiarkan dirinya dalam keadaan bahaya maut atau tidak berfungsi organ tubuhnya yang sangat penting baginya tanpa usaha penyembuhannya dengan berubat termasuk pemindahan organ daripada individu yang berhati mulia yang sanggup mendermakan organnya bagi memberikan harapan kepada yang berkenaan untuk menikmati kehidupan yang lebih baik.


Firman Allah yang lain:

“Dan sesiapa yang memelihara keselamatan hidup seorang manusia maka seolah-olah ia telah memelihara keselamatan manusia semuanya” (Al-Maidah:32)


Ayat ini berbentuk umum, merangkumi setiap bentuk usaha untuk menyelamatkan nyawa seseorang daripada kebinasaan termasuklah orang yang mendermakan organnya dan para doktor yang memindahkannya kepada orang lain bagi menyelamatkannya daripada kebinasaan atau mengembalikan semula fungsi organnya sebagaimana asal yang seumpama memberi satu kehidupan kepada individu tersebut. Syeikh Mahmud Syaltut, seorang ulama kontemporari menyatakan ayat ini menunjukkan bahawa Islam sangat menghargai tindakan kemanusiaan yang dapat menyelamatkan jiwa manusia. Misalnya seorang yang menemui bayi yang dibuang di tempat pembuangan sampah wajib mengambilnya untuk menyelamatkan jiwanya. Demikian pula seorang yang dengan ikhlas hati mahu menyumbangkan organ tubuhnya setelah ia meninggal maka Islam membolehkan bahkan memandangnya sebagai satu amalan perbuatan kebajikan yang tinggi nilainya kerana menolong jiwa sesama manusia dan memberi satu sinar harapan yang baru untuk insan yang kurang bernasib baik ini meneruskan kehidupan.

Sejarah umat Islam yang terdahulu pun ada merekodkan amalan terpuji golongan Ansar yang sanggup berkorban dan melebihkan saudara mereka, golongan Muhajirin hatta ada kisah yang menyatakan wujud individu daripada golongan Ansar yang rela memberikan salah seorang isteri beliau kepada seorang sahabat Rasulullah s.a.w (golongan Muhajirin). Perihal hal ini dinukilkan Allah s.w.t dalam
firmanNya:

“Dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri sekalipun mereka berada dalam keadaan kekurangan dan sangat berhajat” (Al-Hashr:9)


Perlakuan seseorang menderma organ kepada orang lain adalah satu perbuatan mulia dan termasuk dalam konteks ayat di atas kerana pelakunya sanggup memberi sesuatu yang berharga pada diri untuk didermakan kepada golongan yang amat memerlukan pada saat genting iaitu ketika nyawa berada di hujung tanduk dan maut datang menyinggah. Daripada perlakuan itu menyerlahkan bahawa mereka ini berpegang dengan wahyu Allah dan mempraktikkan sifat mahmudah golongan Muhajirin yang sanggup mengutamakan orang lain daripada diri sendiri.

Selain itu, pesakit yang keselamatan nyawanya dikatakan bergantung kepada pemindahan organ dan ada pula orang yang sanggup menderma organnya kepada pesakit berkenaan tanpa rasa bimbang berlaku kebinasaan pada diri sendiri, sudah tentu tindakan pendermaan itu termasuk dalam bab ihsan yang digalakkan oleh syarak dan menepati seruan dermalah organ demi sebuah kehidupan. Qawaid (kaedah-kaedah) Fiqhiyyah pula yang boleh lihat dalam menjelaskan persoalan ini ialah:

1. “Kemudaratan hendaklah dihilangkan”

2. “Keadaan darurah mengharuskan yang haram”

3. “Apabila suatu perkara berada dalam kesempitan ia mewujudkan keluasan”


Kaedah-kaedah ini terbit daripada nas-nas syarak, menjelaskan bahawa syarak memberikan rukhsah (kelonggaran) kepada orang yang berada dalam situasi darurah untuk menghilangkan kemudaratan yang menimpa dan boleh dikaitkan dengan operasi pemindahan organ dan pendermaan organ kerana ia melibatkan keadaan kesukaran atau darurah kepada pesakit yang diancam maut. Manakala, apabila dibandingkan kemudaratan yang dialami oleh penderma organ dengan kemudaratan yang menimpa pesakit yang amat memerlukannya sudah tentulah kemudaratan pesakit yang terlibat lebih besar kerana itu menghilangkan kemudaratan pesakit harus diutamakan dan ini selari dengan satu kaedah fiqhiyyah yang berbunyi:

“Apabila bertembung dua kemudaratan, hendaklah diutamakan mengelak kemudaratan yang lebih besar dengan melakukan kemudaratan yang lebih kecil.”

Ringkasnya, sudah terang lagikan bersuluh bahawa sesungguhnya menderma organ adalah amalan yang terpuji, selaras dengan roh syariat Islam, dan satu perbuatan yang amat tinggi ganjarannya di sisi Allah s.w.t kerana individu tersebut melakukannya tanpa memikirkan keselesaan dan kepentingan diri sendiri malahan lebih mengambil berat dan mengutamakan diri orang lain. Tambahan lagi, timbang tara dan neraca hukum dan nas-nas syarak jelas mengharuskan amalan ini dan sekaligus menepiskan anggapan negatif orang ramai kepada perkara ini serta secara langsung menghilangkan kekaburan dan kegusaran lalu. Maka adalah molek kempen menderma organ ini dijalankan secara lebih giat dan meluas terutamanya di kalangan masyarakat negara ini berserta penerangan yang lebih lanjut dalam hal.

Dermalah organ anda demi sebuah kehidupan yang lebih sempurna kepada golongan yang memerlukan.

Firman Allah s.w.t:
“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran (pemusuhan). (Al-Maaidah:2)


SUMBER:http://www.iluvislam.com
Saturday, July 10, 2010

gema suara hati...


YA ALLAH…

Tolong beritahu si dia,aku punya pesan buatnya…
Tolong beritahu si dia,cinta agung adalah cintaNya..
Tolong beritahu si dia,cinta manusia bakal membuatnya alpa..
Tolong katakan padanya,dahulukan Allah kerna disitu letaknya syurga..
Tolong katakan padanya,dahulukan ibubapanya..kerna disitu terletak syurganya..

Tolong ingatkan padanya,aku terpikat padanya kerna imannya..
Bukan paras rupanya..
Tolong ingatkan padanya,aku lebih mencintai zuhudnya..
Bukan hartanya..
Tolong ingatkannya..aku mengasihinya kerna keindahan budi pekertinya…

Ya allah..
seandainya telah kau catatkan..Dia milikku dan tercipta buatku..
satukanlah hatinya dengan hatiku..
titipkanlah kebahagian antara kami..
agar kemesraan itu abadi..
Ya Allah..
Seiringkanlah kami melayari hidup ini..
Dengan ketepian yang sejahtera abadi..
Merentas perjuangan para daie`..
Agar itu yang menjadi prinsip hidup ini…


Namun Ya Allah..
Seandainya telah kau takdirkan dia bukan milikku…
Bawalah ia jauh dari pandanganku…
Luputkanlah ia dari ingatanku..
Dan peliharalah aku dari kekecewaan..
Serta ya Allah yang Maha Mengerti..
Pinjamkan aku dengan kekuatan..
Melontar bayangan jauh kedada langit..
Dan terus hilang bersama senja nan merah..
Agar aku bahagia..meskipun bukan takdirku dengannya..
Dan Ya Allah..yang tercinta..
Kau gantikanlah yang telah hilang….

Ameen…

durrahnur: 5.58pm

mafela kasih...


in the name of ALLAH..THE MOST GRACIOUS AND MERCIFUL...

Usai solat Zuhur dan berdoa, dia terpaku seketika. Fikirannya masih menerawang ke arah kata-kata ibunya melalui telefon tadi. Sambil melipat telekung, perbualan dengan ibunya tadi seolah-olah diputarkan kembali.

“Maria, ibu tak tahu nak kata apa lagi. Umur Maria dah nak masuk 28.. takkan la nak tunggu umur sampai 30..ibu tak suka tengok anak ibu kawin lambat. Fikirlah sendiri, suami macam mana lagi yang Maria nak. Nabil tu bukannya ada rupa saja, pangkat tinggi..kaya pulak tu. Kakak dan abang kau pun setuju kalau kau terima aje lamaran dia. Fikirlah baik-baik,”.

“Entah la bu.. bagilah Maria masa dulu. Banyak perkara tengah Maria fikir sekarang.” Itulah jawapan yang sering dilontarkan tatkala ada orang yang merisik dirinya.

Bukan dia menolak untuk menegakkan sunnah Rasullullah s.a.w itu, tapi hanya dia sahaja yang memahami dirinya sendiri. Seperti pilihan-pilihan yang datang sebelum ini, pastinya dia akan merujuk dulu pada yang maha menentukan sesuatu keputusan, Allah s.w.t. Dengan istikharah beberapa kali, dia yakin petunjuk yang diberikan Allah kepadanya adalah tepat.

Tetapi pilihan kali ini, Nabil…hatinya seolah-olah menolak mentah-mentah. Bukan dia tidak kenal siapa Nabil itu. Nabil yang selalu mengacaunya, dan pernah ingin memegang tangannya semasa kali lepas sewaktu pulang ke kampung. Adakah suami seperti itu yang didambakannya? Bolehkah dia menjadi suami soleh yang boleh memandu rumahtangga Islami yang selalu diimpikannya? Kalaulah ibu faham, desis hatinya.

Kakinya segera melangkah menuju ke wad A4. Tanggungjawabnya tidak harus dilupakan sama sekali. Dia tahu, itulah amanah Allah padanya. Sesibuk atau seletih mana pun, sebagai seorang doktor, Maria tetap mengukir senyuman kepada pesakit-pesakitnya. Masa rehat sekalipun, dia akan melawat wad atau dihabiskan sedikit waktu untuk membaca Al-Quran .

Bagi Maria, mukjizat Al-Quran itu bukan saja boleh menenangkan jiwa sesiapa membaca atau mendengarnya, tetapi mampu menyembuhkan penyakit yang dihidapi oleh pesakit-pesakitnya dengan izin Allah. Melawat wad kanak-kanak, tidak pernah rasa bosan baginya.

Bagi Maria, melihat wajah-wajah comel mereka mampu memberi ketenangan dan menyejukkan jiwa. Suara tangis kanak-kanak memaksa hatinya untuk memujuk mereka. Melihat muka-muka mereka menderita, timbul rasa simpati dalam dirinya.

Selalu bermain di fikirannya, untuk memiliki anak-anak comel seperti mereka. Sudah lama dia menantikan untuk bergelar ibu tetapi belum tiba masanya dia menjadi seorang isteri kepada seseorang. Dia yakin sekali Allah pasti akan mengurniakan suami soleh yang didambakannya kelak. Oleh sebab itu, dia tidak putus-putus berdoa.

Langkah kakinya menuju ke bilik-bilik sakit di wad pesakit jantung. Sunyi sekali. Dia melangkah masuk ke dalam memerhatikan pesakit yang baru dipindahkan dari Hospital Kuala Lumpur tadi. Kata rakannya di unit jantung, Dr Bahtiar pesakit mengalami kecacatan septum ventrikel. Itulah yang dialami oleh kanak-kanak kecil di hadapannya kini.

“Ya Allah.. dia terlalu kecil …mengapa diuji berat sebegini,”getus hatinya. Wajah mulus kanak-kanak perempuan berusia 4 tahun itu diperhatikannya. Dia masih terbaring lesu tanpa ditemani sesiapa. Tertulis di hujung katilnya, MARDHIYA QISTINA MUZAMMIL..nama yang sangat comel, secomel orangnya. Ingin saja dia memeluk kanak-kanak itu. Andai aku adalah ibunya, pasti aku sentiasa menemaninya dalam keadaan begini. Rasa simpatinya menebal.

Maria tahu waktu pembedahan jantungnya dalam masa terdekat ini, menurut kata Dr Bahtiar tadi. Pintu terkuak dan seorang wanita lewat 60an masuk. Maria sedikit terkejut, namun terus dia melemparkan senyuman dan memberi salam. Wanita tua itu membalas senyumannya walaupun agak tawar sambil memandang pada wajah comel itu. Tiba- tiba saja wanita tua itu menitiskan air mata lantas bersuara.

“ Hati makcik kadang-kadang tak tahan melihat wajahnya saat dia tidur macam ni. Makcik takut kalau dia terus tidur dan meninggalkan makcik. Makcik takde anak perempuan, dan makcik tak nak lagi kehilangan cucu perempuan. Tolong makcik, nak. Walaupun dia masih kecil, dia budak yang bijak, dan sangat baik. Walaupun ibu dia tinggalkan dia, dia tak pernah bertanyakan ibunya…dia tak pernah susahkan ayahnya yang sibuk. Dia betul-betul menjaga hati papa dan neneknya. Tolonglah doktor, makcik tak nak kehilangan dia ,”.

Air mata Puan Nuraini semakin laju membasahi pipinya. Maria agak faham hati dan perasaan seorang nenek terhadap cucu perempuan tunggalnya. Sememangnya anak ini terlalu tabah, dan kini Allah mengujinya lagi.

“Sabarlah makcik..saya mungkin tak berada di tempat makcik tapi saya faham apa yang makcik hadapi sekarang..banyakkanlah berdoa makcik. Kami di sini akan berusaha sedaya upaya..selebihnya, itu adalah hak Allah, mohonlah pertolongan padaNya agar dia dapat diselamatkan.” Maria mendekati dan memeluk bahu wanita itu.

“Insyaalah.Terima kasih doktor. Jarang dapat jumpa doktor seperti kamu, nak. Anak makcik, ayah Mardhiya ni pun doktor, tapi sekarang bukak klinik sendiri. Katanya, hospital ni terbaik dalam rawatan jantung, jadi terus Dhiya ditukarkan ke sini. Tapi, memang makcik ni kurang sabar sikit bila berhadapan dengan ujian agaknya. Mak cik kagum lihat anak lelaki makcik..pelbagai ujian yang dia terima, dia nampak sabar..tenang sekali walaupun makcik tahu, dia sering menitiskan air mata di masjid. Dulu, isterinya nak pergi tinggalkan dia dengan anak dia, dia tenang lepaskan..walaupun makcik tahu hatinya perit. Kini, anaknya pula menderita. Tapi, anaknya pun sama, ikut sabar dan tabah macam papanya. Kalau makcik tahu nak jadi macam ni, makcik tak kasi dia kawin dengan mat saleh tu dulu. Astaghfirullahalazim… maafkan makcik, nak. Makcik tak sepatutnya makcik luahkan masalah makcik pada kamu. ”
"
Tak apa lah makcik..saya faham perasaan makcik. Kadangkala bila luahkan apa yang terpendam di hati..kita akan rasa lebih ringan dan insyaalah tenang, jadi, makcik jangan malu dengan saya.,” Maria mengukir senyuman walau dalam hatinya kembali memikirkan masalah yang diungkit ibunya siang tadi.

* * * * * * * * * * * *

“Macam mana dengan Dhiya kat sana, Ummi?” Puan Nuraini tidak segera menjawab. Dia menghenyakkan tubuhnya ke sofa, mendekati anak lelakinya.

“Macam biasa la Mil. Petang tadi dia tidur je masa ummi pegi. Ummi hairan la Christina takkan tak ingat langsung kat anak dia ni? Anak tengah sakit camni taknak jenguk langsung! Ummi tak faham betul dengan dia tu!”. Wajah Puan Nuraini sedikit berubah.

“Ummi jangan cakap macam tu. Dia bukan tak nak ke sini, cuma dia takut ummi dan Dhiya lagi terluka. Walaupun dia dah balik ke agama asalnya, dia tetap ibu kandung Dhiya. Pasti dia juga rindu Dhiya. Dah takdir yang hidayah tak betul-betul sampai ke dalam hatinya, atau mungkin salah saya yang tak berjaya didik dia jadi muslim sebenar. Jadi, Ummi janganlah terlalu membenci dia lagi dan tolonglah jangan ungkit lagi pasal ni.” Muzammil menjawab tenang.

Selepas menyalami ibunya, dia segera berangkat untuk menjenguk anaknya di hospital. Janjinya pada diri sendiri, sesibuk macam manapun dirinya, pasti dia akan mencari masa untuk Dhiya, dan mendengar tasmi’ hafalan Dhiya. Baginya, dia mahu Dhiya mengenal Penciptanya dahulu melalui sentuhan al-Quran di hatinya yang bersih. Dialah mama, dialah papa kepada Dhiya sekarang.

Barang-barang kesayangan Dhiya dibawa bersama untuk menemani dia sewaktu di hospital. Antaranya, buku ‘Fairy tales’ yang dibeli di Ireland oleh bekas isterinya semasa Dhiya berumur 1 tahun dan… mafela kesayangannya yang kini menjadi barang kesayangan Dhiya. Mafela yang sangat istimewa buat dirinya. Mafela yang sentiasa menyelimuti lehernya semasa menuntut di Ireland dahulu. Mafela yang menemani Dhiya selepas ditinggalkan ibunya. Mafela yang mengingatkan Dhiya tentang dirinya. Mafela pemberian seorang gadis yang betul-betul mencintainya suatu ketika dahulu!

* * * * * * * * * * * *

Maria masuk setelah memberi salam. Kelihatan anak comel itu tersenyum manis padanya sambil menjawab salam.

“Doktor suka tengok Dhiya ceria pagi-pagi ni. Bertuah nenek dapat cucu macam Dhiya, cantik dan pandai!” Pujian Maria membuatkan Dhiya tersengih lebar. Seketika Dhiya diperiksa dan jantungnya kelihatan masih berfungsi normal.

“Doktor nak dengar tak Dhiya hafal surah Al-Waqiah? Dengar Dhiya baca ye,” sambil memperbetulkan jubahnya dan duduk, Maria memperhatikan bacaan Dhiya.

Sememangnya, bacaannya baik sekali dengan makhrajnya yang jelas. Hatinya berbisik, alangkah bagusnya sekiranya dia miliki anak seperti Dhiya, baru sahaja 4 tahun umurnya, tapi sudah berjaya menghafal surah Al-Waqiah, Al-Rahman dan surah-surah pendek dalam juz Amma, seperti kata neneknya. Sekiranya dia miliki anak kelak sudah pasti akan dididiknya seperti Dhiya. Dia sudah pasti ingin lahirkan zuriat yang comel, soleh dan solehah mengikut acuan Al-Quran.. tapi,sudah pasti dia perlukan seorang suami yang benar-benar boleh membentuk diri dan anak-anaknya dengan akhlak Islami.

Bukan dia terlalu memilih atau memandang dirinya sempurna dalam memilih calon suaminya..tidak sama sekali. Tetapi, itulah keluarga yang diidaminya…keluarga yang dipenuhi dengan limpah mahabbah wal rahmah oleh Allah s.w.t, dan melahirkan generasi soleh setanding Salahuddin Al-Ayubi, Al-Biruni, Al-Khwarizmi, Ibnu Sina, Umar al-Khattab dan generasi solehah, seperti Aisyah r,a, Fatimah az-Zahra, Khadijah dan Sumaiyyah.

Itulah yang dipintanya di dalam doa setiap hari. Fikirannya kembali menuju kepada Dhiya tatkala kanak-kanak itu menghabiskan bacaannya. “Subhanallah. Bagus sekali bacaan Dhiya. Doktor kagum sangat dengan Dhiya, dan..Allah juga pasti sangat sayang pada Dhiya. Siapa yang ajar Dhiya hafal Quran?”

“Papa. Papa kata Allah sayang pada orang yang selalu baca Quran. So..Dhiya pun nak Allah sayang Dhiya jugak. Semalam pun papa datang ajar Dhiya.. pastu dia bagi chocolate 'kisses' sebab Dhiya dah ingat surah Al-Waqiah,”.Bibirnya mengukir senyuman bangga.

Tidak dinafikan, hati Maria tertanam sedikit kagum pada papa Dhiya itu. Maria mendekati Dhiya sambil mengelus-ngelus rambut perangnya. Semasa memegang tangan Dhiya, matanya tertancap pada sesuatu yang dipegang oleh Dhiya. Ia betul-betul kelihatan sama. Dia segera memohon untuk beredar! Entah kenapa hatinya terusik apabila memandang barang yang dipegang oleh Dhiya tadi. Maria menangis!

“Kenapa kau harus menangis?? Mungkin ia kelihatan sama tapi ….ia memang sama! Atau kau marah pada diri sendiri sebab barang tu menyebabkan kau kembali ingat pada dia? Orang yang pertama telah kau jatuh cinta..? Atau kau ingin usirnya dari fikiran takut cintamu pada orang yang bukan jodohmu??” hatinya berkata-kata pada dirinya sendiri.

“Ya Allah..aku pernah mencintainya dan merinduinya. Aku tak pasti…aku mencintai kerana apa atau kerana akhlak dan pekertinya. Ampunkanlah aku sekiranya ini membawa dosa kerana hatiku kembali mengingati seseorang yang aku tak pasti di mana atau tak mungkin ku milikinya jika dia bukan jodohku,” Air matanya menitis lagi. Dia yakin sekali lelaki itu mungkin kini sudah berumahtangga dan mengecapi kebahagiaan yang indah.

* * * * * * * * * * * *

Suara azan Asar telah berkumandang dari surau An-Nur, Sekolah Menengah Sains Sultan Mahmud. Sungguh gemersik dan syahdu. Dia tahu, suara itu selalu diminatinya, iaitu suara yang sama membaca al-Quran sebelum solat Maghrib semalam. Entah kenapa dia jatuh hati pada suara itu. Sering dia bertanya pada Anis, rakan sebiliknya tentang pemilik suara itu. Kata Anis, dia senior mereka di tingkatan 5 Alpha. Orangnya tinggi,berkulit sawo matang dan rakan-rakan memanggilnya Najmi. Tetapi, tetap dia tidak dapat meneka yang mana satu orangnya. Manakan tidak, wajah dan nama semua pelajar lelaki tingkatan 3 pada masa itu pun tidak dapat diingatnya, inikan pula pelajar tingkatan 5. Sememangnya matanya jarang memandang lelaki, apatah lagi bercakap dengan lelaki.

Walaupun hanya di sekolah sains biasa, dia gembira kerana sekolah itu menekankan aspek keagamaan terhadap pelajarnya. Melalui program usrah muslimat yang diketuai oleh kak Fauzana, Maria mula mempelajari ilmu agama secara mendalam. Dia bersyukur kerana rahmat Allah sentiasa bersamanya. Semakin hari dia dapat rasakan perasaan aneh dalam dirinya. Semakin lama dia mendengar suara itu, hatinya semakin jatuh cinta pada suara itu. Segera dia beristighfar kerana bimbang hatinya terleka dari Allah.

“Aku rasa kan Maria, kau ni bukan saja dah jatuh cinta pada suara abang Najmi tu, tapi juga orangnya kan?” gurau Anis padanya. Dia hanya menidakkannya dan mengatakan tumpuannya kini pada pelajaran.

Pernah dia menemani Kak Fauzana ke bilik pengurusan badan dakwah semasa menjadi AJK Sambutan Maulidur Rasul dulu, dan ketika itu dia mula mengenali wajah orangnya. Sememangnya wajahnya cukup tenang. Ketika itu mereka berkerjasama dalam kumpulan untuk menjayakan program tersebut, secara tak langsung Najmi mengetahui nama panggilannya..Maria.

Namun, cukuplah masa itu sahaja, sesama mereka berdua juga tidak pernah bersapa. Cukup hanya semasa mengutarakan idea semasa perbincangan umum. Bagi Maria, batas pergaulan harus dijaga, sekiranya tiada urusan penting..tiada guna dia bersapa mesra dengan lelaki bukan mahramnya.. walaupun ternyata hatinya mengidami pendamping soleh seperti Najmi suatu masa kelak..

Dia masih ingat kata Kak Fauzana.. “Kita kini hanyalah seorang pelajar. Dan tanggungjawab kita adalah belajar dan rasa cinta dan sayang kita haruslah pada Allah, rasul serta ibu bapa kita. Buat masa ini, cinta kita bukan lagi untuk lelaki kerana mereka tak berhak dicintai selagi mereka belum bergelar suami kita. Namun, sekiranya perasaan cinta itu tetap datang, Islam menyuruh kita supaya bernikah untuk mengelakkan daripada zina dan fitnah. Jika itu tidak dapat dilakukan lagi kerana kita masih seorang pelajar, harus kita elakkan daripada timbul rasa cinta dan syahwat”. Maria memilih untuk membuang perasaan itu, walaupun ternyata nama itu tersimpan jauh dalam lubuk hatinya.

*********

Assalamualaika ya akhi…Najmi, Maaf kiranya saudara agak terkejut dengan kedatangan surat ini. Saya kagum dengan sikap saudara, suara saudara mengalunkan ayat-ayat Allah selama di Sekolah Menengah Sains. Maafkan saya..harus saya akui, saya juga hanya insan biasa yang tak mampu melawan fitrah di hati ini.. saudara muslimin yang baik, saya doakan agar saudara sentiasa dilimpahi rahmatNya Saya tahu ini bukan masanya kita bercakap tentang ini, soal hati dan perasaan. Saya yakin Allah beserta dengan orang yang sabar dan Allah sedang menguji hati saya ketika ini. Anggaplah hadiah pemberian saya tanda ucapan tahniah dari saya sempena melanjutkan pelajaran ke oversea.Iinsyallah, perasaan ini akan hilang bersama pemberian saya kepada saudara. Terimalah dengan ikhlas.Maat taufiq wa najjah M.Qibtiah

Muzammil kembali teringat isi surat ringkas yang diterimanya sebelum dia berangkat ke Ireland. Surat yang disisipkan pada mafela biru tua yang dikaitkan nama..NAJMI. Bungkusan itu diterima melalui seorang rakan yang juga tidak tahu dari siapa. Dia memang dapat rasakan gadis itu mencintainya.

Memang ramai yang dikenali meminatinya dahulu tapi tidak satu pun yang dilayannya. Tapi gadis ini cukup berbeza, terlalu ‘low profile’ sehingga orangnya pun dia tak tahu siapa. Biasanya, mereka akan memberi nombor telefon lah, e-mel lah.. tapi satu pun dia tak pernah contact balik. Baginya pada masa itu bukanlah waktu mengejar cinta tapi cita-citanya sebagai doktor menjadi keutamaan.

Selepas menamatkan MBBSnya di Ireland, Muzammil berhasrat untuk bertugas di sana untuk menimba pengalaman. Tidak disangka-sangka, anak pemilik rumah yang disewanya sangat mencintainya. Christina James namanya. Minatnya terhadap Islam memungkinkan Muzammil untuk berdakwah dan menariknya untuk memeluk Islam. Jadi, dia berkeputusan menikahinya.Tetapi, hampir dua tahun berkahwin, Christina ternyata tidak dapat menyesuaikan diri dengan agama barunya.

Paling menyedihkan, sedikit kata-kata Muzammil tidak lagi diambil peduli. Muzammil mula faham, Christina hanya menunjukkan minat pada Islam semasa ingin mendapatkannya dahulu. Dia yang bersikap keanak-anakan itu, kembali meneguk arak semasa Muzammil sibuk di hospital. Akhirnya, Muzammil terpaksa menceraikannya setelah Christina memutuskan untuk bersama lelaki lain dan ingin kembali ke agama asal.

Dengan penuh kepiluan, dia pulang ke tanah air setelah berjaya menuntut anaknya, Mardhiya Qistina…itulah permata hatinya kini, diberi nama mengikut huruf pangkal nama gadis yang tidak dikenali, yang tulus mencintainya dahulu…

* * * * * * * * * * * *

Maria menyapa Dr Bahtiar yang melewati di luar wad yang dilawat olehnya. Dia juga berasa hairan kerana terlalu menyayangi dan mengambil berat terhadap anak itu. Lantas menyebabkan dia sedikit risau.

“ Kami dah bincang tentang penyakit dia berdasarkan penelitian diagnosis.Bayangan gelombang jantungnya menunjukkan dia menghidapi sakit jantung secara semulajadi. Pada mulanya saya sangka ia bahaya. Tapi, persen pengaliran darahnya 25% sahaja, sedangkan pembedahan biasa memerlukan 30% atau ke atas. Juga tiada kemunculan tekanan darah pada paru-paru, menunjukkan tiada tanda bahaya.Walaupun pembedahan dilakukan, keadaan badannya yang kecil dan lemah memungkinkan adanya komplikasi lain. Jadi, asalkan mendapat rawatan susulan di bawah jabatan perubatan, ia akan pulih secara perlahan-lahan semasa pesakit membesar,” kata doktor bedah utama pembedahan Dhiya itu.

Ditunjukkan kepada Maria hasil diagnosis untuk dipastikannya sendiri. “Alhamdulillah, anak kecil itu tidak perlu dibedah,”hatinya melafazkan kata syukur. Laporan perubatan Dhiya di tangan Dr Bahtiar diteliti oleh Maria. Nama penuh Dhiya ditelitinya berkali-kali. MARDHIYA QISTINA BINTI MUZAMMIL NAJMI. Najmi.. Mungkinkah nama Najmi ialah Muzammil Najmi?? Maria terkesima.

* * * * * * * * * * *

“Mil pernah jumpa doktor perempuan yang kadang-kadang ada datang melawat Dhiya tak?” Puan Nuraini tiba-tiba bersuara setelah lama menyepi di dalam kereta. Dia dalam perjalanan ke hospital semula bersama anaknya setelah pulang sebentar pada pagi itu untuk memasak bubur kegemaran Dhiya.

“Tak ada la Mi. Saya selalu jumpa kawan saya, Dr Bahtiar je. Kenapa?”

“Manis sangat orangnya….macam nama tuannya, Dr Maria Qibtiah. Dia selalu pakai jubah. Orangnya masih bujang lagi Mil, hari tu mak tanya.Takkan Mil tak pernah jumpa?” Muzammil terkesima mendengar nama itu. Maria Qibtiah. M Qibtiah. Dia cuba memastikan dari ibunya.

“Dia pernah tanya pasal Mil tak, Mi?”

“Takde pun. Ummi pernah cerita pun pasal anak Ummi pun doktor dan pasal Dhiya.tu je.Kenapa Mil kenal dia ke?”

“Entah la..”Jawab Muzammil acuh tak acuh.Fikirannya masih memikirkan soal tadi, dan hatinya dapat mengagak sesuatu.

“Eh, pelik pula jawapan budak ni,”.Puan Nuraini mengerutkan dahi tanda hairan.

* * * * * * * * * * * *

Susuk tubuh berkot putih itu masih di tepi Dhiya yang masih tidur. Dia kini memegang mafela di tangan Dhiya, diperhatikannya…dan di tepinya, tertulis nama NAJMI. Maria menangis lagi. Dia menangis lagi, marah kepada diri sendiri kerana masih mencintai lelaki itu walaupun sudah bertahun-tahun berlalu, hatinya tetap menafikan.

Dia terlalu mengidami lelaki sesoleh Najmi sejak dahulu lagi. Dia tahu, Najmi mungkin tidak tahu sama sekali tentang dirinya.. dan dialah pemberi mafela itu.

“Mustahil dia mencintaiku, bahkan tidak akan memandang diriku. Sedangkan tentang diri aku pun dia tak tahu. Pemberianku mungkin dianggap seperti dari sesiapa saja dikenalinya. Astaghfirullahalazim..maafkan aku ya Allah kiranya aku berfikir bukan-bukan,”

“Doktor ada di sini rupanya” Puan Nuraini segera mendekatinya selepas menutup pintu. Segera dilapkan air matanya dan memberi ruang untuk Puan Nuraini duduk. Dia memohon untuk pergi dengan alasan mempunyai urusan lain, khuatir perasaannya diketahui oleh orang tua itu.

Belum sempat dia membuka pintu,, sesusuk tubuh sasa dan tinggi lampai masuk…dan Maria memandang wajahnya. Mereka saling berpandangan. Namun, segera wajahnya ditunduk. Dia masih dapat mengecam wajah itu,wajah lelaki yang pernah dicintainya tak banyak berbeza…hanya sedikit berkumis. Dipaksa dirinya untuk senyum dan segera dia mengatur langkah untuk keluar. Rasa kaget bercampur malu kini menyelubungi hatinya. Dia tak pasti, lelaki itu mengenalinya atau tidak.

Muzammil tahu, itulah Maria yang pernah dikenalinya, pelajar tingkatan 3 dahulu yang pernah mencuri hatinya. Namun, dia tidak pernah menganggap dirinya setanding untuk gadis sebaik dan sesolehah Maria. Sekarang, Muzammil pasti, dialah Maria…Maria Qibtiah, dan kini sudah jelas, gadis yang dicintainya dulu rupa-rupanya mencintainya..Dia pasti tidak berdiam diri lagi, kerana dia yakin tidak bertepuk sebelah tangan..

“Maria, tunggu dulu!” Maria berhenti tanpa membalikkan tubuhnya kearah Muzammil.

“Saya tahu awak masih kenal saya. Saya Najmi..Muzammil Najmi yang awak pernah kenali dahulu. Kenapa awak lari dari saya….awak takut saya tahu yang awak bagi mafela tu? Atau awak takut jatuh cinta pada saya lagi? Maaf, saya tak tahu nama penuh awak Maria Qibtiah..ibu saya dah beritahu saya tentang awak. Saya tahu saya ada peluang kali ni. Saya tahu apa tersirat di hati awak, Sekiranya awak sudi…dan Allah izinkan, kita segera taaruf dan saya akan melamar awak.” Maria memejamkan matanya. Air mata syukurnya gugur ke bumi.

* * * * * * * * * * * *

Majlis berjalan dengan lancar. Suasana agak sunyi selepas ramai tetamu sudah pulang. Maria menitiskan air mata lagi…air mata kesyukuran ke hadrat illahi. Dia tahu, Allah menyayanginya,memelihara kesuciannya sehingga dia bertemu kembali dan diijabkabul dengan lelaki yang dicintainya kerana Allah. Rahmat dari Tuhan iyang dilimpahkan sangat dirasainya kerana kini memiliki suami soleh dan sekaligus anak solehah seperti Dhiya.

“Sayang, kenapa menangis ni?”Muzammil mendekatinya.

“Terima kasih abang…kerana menikahi Maria”. Air matanya jatuh perlahan-lahan.

“Kenapa cakap macam ni.?Abang nikahi Maria kerana mencintaimu kerana Allah, dan Maria isteri solehah yang abang idamkan. Abang sepatutnya berterima kasih pada Dhiya yang sanggup menerima abang dan Dhiya.Abang cintaimu selama-lamanya..Insyallah,Doakan agar Allah sentiasa mencurahkan rahmahNya kepada kita.”

Kelihatan Dhiya mengintai mereka dari tepi pintu kamarnya. Dia beransur sihat kini di bawah jagaan Maria yang kini bekerja bersama suaminya di Muzammil Medical Centre. Cepat-cepat Maria meleraikan pelukan suaminya itu. Dhiya meluru masuk memeluk ibu barunya..

“Papa, papa kena tidur kat rumah ibu ke malam ni? Boleh Dhiya tidur sama ngan ibu dan papa tak? ” soal Dhiya sambil tersengih. Maria tersenyum menantikan jawapan Muzammil. Agak lama menantikan sebelum Muzammil menjawab.

“ Malam esok boleh kan sayang?Malam esok balik rumah kita nanti , papa janji kita tidur sama-sama ok,” jawab Muzammil memerhatikan reaksi puterinya.

“Ibu pun janji!” Maria menambah.

“Tapi mana papa letak mafela Dhiya ye?”

“Oh.. ada kat bilik papa. Nanti Dhiya ambik kat bilik papa ye sayang,” Muzammil menjawab sambil tersenyum.

Dia faham Dhiya selalunya tidak boleh tidur tanpa mafela itu. Mafela itu seolah-olah pengganti dirinya semasa ketiadaannya. Memang tidak hairan Dhiya begitu sayangkan mafela itu.

“Alright,papa.Good night papa! Good night ibu!” Dhiya tersenyum tanda setuju lalu keluar setelah bersalam dan mencium pipi papa dan ibunya.

“Kenapa ada kat bilik abang? Mafela tu kan dah jadi Dhiya punya?” Maria sengaja bertanya.

“Semalam Dhiya tidur kat bilik abang. Jadi, ada kat bilik abang lah. Tapi, walaupun abang bagi pada Dhiya, ia tetap mafela kesayangan abang… sebab ia dari seseorang yang abang cintai tanpa abang sedari. Dan sekarang …abang dah milikinya,” kata-kata Muzammil menyebabkan Maria tersentuh. Dia tertunduk malu.

“Kesian pulak kat Dhiya, tak boleh tidur dengan abang malam ni.” Maria cuba mengalih topik.

“Habis tu, sayang tak kesiankan abang?” Maria faham maksud kata-kata Muzammil itu. Malam itu sememangnya milik mereka berdua. Malam yang indah yang mereka sinari dengan cahaya ibadah cinta dalam hubungan mahabbah yang suci dan diredhai olehNya. -layyinul qalbi-

Friday, July 9, 2010

muslimahku....


Muslimah Yang dikasihi,
Peliharalah auratmu walau dimana kau berada. Jangan biarkan keindahan dirimu menjadi tatapan lelaki yang bukan mahrammu.

Muslimah yang dikasihi,
Peliharalah solatmu, tundukkan pandangan matamu dihadapan lelaki yang bukan milikmu. Kelak engkaulah yang bertuah menjadi tetamu Allah. Moga-moga dirimu disambut penuh kasih oleh Bidadari Syurga Ainul Mardhiah.

Muslimah yang dikasihi,
Berakhlaklah dari panduan Rasulmu, contohi dan ikutinya. Pasti engkau yang bahagia. Sejuk mata memandang bercahaya dunia dengan hiasan muslimah solehah sepertimu.

Muslimah yang dikasihi,
Jadikanlah dirimu seperti permata yang berharga di celahan kaca. Ikuti perintah agama, jauhi laranganNya. Al-Quran panduan hidupmu, Hadith jadi sumber rujukanmu.

Muslimah yang dikasihi,
Jangan biarkan dirimu hanyut dengan arus kemodenan tanpa bekalan ilmu di dada. Renungilah masa depanmu, tetapkan iman di dada. Moga ia menjadi perisai buat dirimu. Jangan kail panjang sejengkal, lautan dalam hendak di duga.

Muslimah yang dikasihi,
Nilai cintamu hanya pada Allah yang satu, kasihi Tuhanmu, redhalah Islam menjadi agamamu, pasti tiada kecewa buatmu. Kelak satu hari nanti ada insan yang menantimu. Berkat kasihmu pada Allah yang satu pasti itulah insan yang menjadi cintamu di dunia wasilah dari Allah. Moga bertambah redha Allah padamu, melimpah kasihNya padamu kerana engkau meletakkan kasihmu padaNya dahulu sebelum cinta pada kekasih yang menjadi plihan hatimu.....

Thursday, July 8, 2010

preparation sem baru ku....

bismillahirrahmanirrahim...
alhamdulillah...
setelah bertungkus lumus menghadapi mggu siswa lestari di USM bagi menyambut intake baru...segalanya bakal berakhir dgn hati yang sgt tenang...walaupun kesibukan,ayahanda dan bonda terus kurindui...adik2ku terus ku ingati..sungguh,hati skrg memang teringat umah je..huhuu...kadang2,menitis airmata mengenangkan betapa sikitnye masa yang dpt diluangkan dgn keluarga semasa cuti sem yang lalu...saya terfikir,cukupkah sekadar itu?mama dan abah...maafkan kakak atas kesempatan masa yg sgt sedikit yang dpt diluangkan bersama...sesungguhnya anakmu ini ingin mengembara...mencari sedikit titian harapan masa depan...

hm..dalam tgh sibuk2 ni menguruskan pelajar-pelajar baru...teringat pula suasananya setahun yang lepas semasa diriku dihantar ayahanda dan bondaku ke USM..bagaimana diriku dihantar kesini,penuh seribu harapan dan impian yang perlu ku capai...saat smpai saja diriku disini,pantas sekali ayahandaku membisikkan ke telingaku,
"jgn lupe pada agama..carilah ilmu sbb hanya ilmu yang dapat selamatkan kakak nanti"


tersirap juga darah mudaku ketika itu..penuh terharu...sebak dadaku...melihatkan butir-butir mutiara mulai bergenang dimata ayahanda dan bondaku,betapa aku tahu besarnya harapan mereka buatku...dari situ..kembalilah semangatku yang kian luntur...dan akhirnya..alhamdulillah...setelah setahun bertungkus lumus...tiba jua diriku ke sidang yang baru..semester ke-3..lega hati....hee...

berbalik pada preparation..saya rasa tidaklah terlalu ready or overready,pendek kata still rasa samar2 utk carry sem ni...rasa masih dlm mood utk bercuti..tapi apakan daya...sem baru perlu ku tempuh...semangat baru perlu kubawa...dunia baru perlu ku terjah....membawa dan menilai sendiri matlamat serta impian di universiti ini.....insyaALLAH..berkat doa tulus ikhlas dari kedua ibu bapa dan teman seperjuangan,semuanya bakal lancar menempuh dunia ilmu yang tinggi cabarannya...serta luas pengorbanannya..insyaallah...

ya ALLAH,Kau terangilah mata hati kami...permudahkanlah setiap urusan keduniaan kami..andai kata..disitu terisinya jiwa kami untuk lebih dekat denganMU..andai Kau takdirkan pada kami sesuatu kesulitan,mahupun nikmat yang melimpah ruah...lapangkanlah dada kami untuk menerima segalanya..sesungguhnya hanya padaMu aku berserah dan padaMu aku memohon pertolongan....
video

duhai temanku..dimana kita??


Muhasabahkan kembali…

Terdetik dihati saat ini,bila masanya ajal usai menjemput?andai kata datangnya Izrail mencabut jasad yang bernyawa kini,dimanakah letaknya darjat kita disisi tuhan kelak sedangkan saban waktu meniti masa,menjengah usia yang sedar tidak sedar,seringkali kita abaikan apa yang wajib disempurnakan dan menyempurnakan apa yang menjadi maslahat bagi tiap-tiap inci kehidupan kita.Dunia dikejar akhirat diabaikan..material dicari,iman digundahi pelbagai mehnah dunia berbentuk konspirasi,dan paling merungsingkan sekali,niat tidak disandari dengan nama ILAHI hinggakan tidak kita sedar tujuan penciptaan dan penghambaan manusia di dunia ini.Ketahuilah,setiap perincian amal didunia itulah yang akan menjadi sesuatu yang bakal dipertanggungjawabkan kelak keatas tiap-tiap jasad yang bernyawa.

Material yang hanyalah pinjaman keduniaan, tanpa sebarang jaminan akhirat yang kekal andai disalah guna seringkali menyelinap dan meniup angin-angin perubahan dalam getaran iman seseorang yang bergelar muslim andai tidak teguhnya iman mereka yang ingin terus bermujahadah.Dimanakah salahnya kita berfikir hari ini?kelihatannya,rata-rata antara kita kini meniatkan sesuatu tanpa keikhlasan tp penuh kegopohan,menilai darjat tanpa kesyukuran yang nyata,malah penuh dengan keangkuhan,mengaku beriman tapi tidak beramal dengan kebenaran risalah yang dibawa Rasulullah s.a.w. Itu yang dapat disimpul melihatkan amalan segelintir masyarakat masa kini..Alangkah sedihnya umat akhir zaman kini..kita lebih mencintai sisi-sisi cinta keduniaan berbanding akhirat seperti yang kebenaran kata-kata baginda dalam hadis ini:

Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dun seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orangorang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.
Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".(hadis riwayat abu daud ).

Seseorang yang asalnya tawadduk dan istiqamah dalam amalannya turut mampu berubah wajah menjadi sang pecinta dunia dek tiupan angin perubahan andai dikurniakan pinjaman keduniaan namun tidak disertakan sebuah kesyukuran dan kesedaran diatasnya,sehinggakan mula melupai tuhanNYA, yang MAHA MEMBERI DAN MENGURNIAKAN SESUATU. Lihatlah,betapa pantasnya ALLAH menutup tiap-tiap kebaikan hanya kerana secebis keangkuhan manusia dalam amalnya,yang lisannya mengaku mensyukuri tetapi hatinya sentiasa merasakan diri tidak pernah lengkap dengan apa yang diberi..

Kadangkala kita sering lupa,tujuan sebenar penciptaan seorang hamba ke atas muka bumi ALLAH yang agung ini.Kita sering mengiyakan setiap apa yang menjadi ikutan masyarakat,agama dipinggirkan jauh-jauh dari sudut hati meskipun telah ternyata kebenaran disebalik KALAMULLAH yang suci itu..kenapa hari ini kita selesa bermegah-megah dengan tiap-tiap kurniaNYA, namun kita tidak berupanya mengingati,ia hanya pinjaman sementara yang tidak kekal sebagai saham kita disana?Mengapa sukarnya diri ini mensyukuri dan meniatkan segalanya untuk sebuah kembara perjuangan agama?

Antara nikmat dan kesyukuran, kadangkala dizahirkan lahiriah sahaja,namun belum penuh tersemat didalam dada..ALLAH itu lebih mengetahui apa yang tersingkap didalam seketul daging yang diciptakannya..Awaslah..jangan sampai nikmat itu menjadi musibah,amal itu menjadi fitnah,dan niat itu mengubah maslahah hanya kerana kepincangan dan kelalaian hatimu ..innamal aqmalu binnniat..sesungguhnya tiap-tiap amal itu bermula dari niat..niat yang baik dan ikhlas punca amalan yang baik,punca kesyukuran dan keredhaan kita pada setiap yang dikurniakan keatas kita.

YA ALLAH,jauhkanlah kami dari tiap-tiap rezeki yang bakal melupakan kami dari jalanMU,andai itu lebih baik dari setiap sisi perencanaanMU… bantulah kami beristiqamah dalam tiap-tiap amalan kami hanya keranaMU..dan jauhkanlah kami dari amalan yang hanya menimbulkan keriakkan yang jelas bagi mata hati kami..sesungguhnya,itulah amalan yang tercela disisiMU..amin..
Friday, July 2, 2010

sahkah????penggunaan minyak wangi beralkohol...

salam..

1. mohon penjelasan hukum penggunaan minyak wangi beralkohol dalam solat..

JAWAPAN ( HUKUM PERFUME BERALKOHOL)


Jawapan seperti berikut :-
1) Harus dan sah solat, walaupun menggunakan minyak wangi beralkohol. Ini kerana bukan semua alkohol adalah najis. Para Ulama menyebut alkohol najis berdasarkan hadith nabi yang memberi isyarat bahawa arak itu najis. Ia diambil dari ayat al-Quran yang menyebut :
"Arak, tenung dan tilik nasib, lemparan kayu nasib adalah kekotoran ('rijs') dari hasil kerja Syaitan " (Al-Maidah; 90).
Dan dari hadith oleh Abu Tha`laba al-Khushani di dalam sohih al-Bukhari dan Muslim:


"Wahai Nabi Allah, kami tinggal di tanah Ahli Kitab, bolehkah kami makan & minum di dalam bekas mereka?" Nabi membalas : "Sekiranya kamu mendapati bekas selain bekasan mereka, maka jangan menggunakannya, sekiranya kamu gagal mendapatkan selainnya, maka hendaklah kamu basuh bekas itu dahulu dan kemudian makanlah menggunakannya "

Imam An-Nawawi (Syarah Sohih Muslim 13/14:86) dan Imam As-Shawkani ( Naylul Awtar, 1/71) menyebut "Maksud larangan makan menggunakan bekas-bekas mereka menunjukkan apa yang mereka masak dan minum menggunakan arak adalah kernana ia dihukum sebagai najis"

Hasilnya kesemua ulama empat mazhab sebelum itu pun telah menyebut bahawa arak adalah Najis.


1) Mazhab Hanafi, menurut kitab al-Fiqh al-Islami wa adillatuh (6/158) menyebut bahawa jika terdapat setitik arak sebesar syiling di baju seseorang, maka solatnya menjadi batal.
2) Mazhab Maliki, disebut oleh Ibn Rushd dalam Bidayat al-mujtahid (2/125); "Tiada satu jenis pun dari alkohol, bangkai dan najis boleh digunakan kecuali untuk tujuan perubatan"
3) Mazhab Shafi`i, arak disebut najis sebagaimana disebut oleh Imam An-nawawi di dalam al-Majmu` 2/569-570 (dipetik dari Imam al-Ghazali);
4) Demikian juga menurut mazhab Hanbali ( Ibn Quddama, al-Mughni, 9/152).


Benar 70 % atau lebih dalam arak adalah alkohol, tetapi ia jenis "Denatured alcohol" yang telah diproses untuk tujuan memberikan kemabukkan. Sila rujuk Denatured Alcohol . Adapun, alkohol yang ada di dalam minyak wangi adalah bukan jenis ethanol yang sama dengan apa yang ada di dalam arak, ia menggunakan ‘Absolute ethanol' iaitu satu jenis alkohol dengan hanya sedikit air dan campuran lain (maka kesannya juga berbeza dari kesan arak, malah ia tidak lagi digelar arak, barangsiapa yang meminumnya pula, ia mungkin boleh membawa seseorang itu ke alam barzakh dengan segera ! dan bukannya mabuk.

Kesimpulannya, menggunakan minyak wangi beralkohol adalah dikira suci dan tidak menjejaskan solat seseorang. Itulah pendapat saya berdasarkan hujjah di atas dan demikian juga pandangan yang diberi oleh guru-guru saya seperti Prof. Dr Abd Fatah Idris melalui kitabnya dan Syeikh Prof Dr Fadhal Hassan Abbas melalui kuliahnya.


BAGAIMANAPUN, AKHIR-AKHIR INI SAYA MENDAPAT INFOMASI TIDAK RASMI BAHAWA TERDAPAT PERFUME DARI BARAT YANG JUGA MEMPUNYAI ELEEMN 'LARD' ATAU BABI DI DALAMNYA. JIKA BENAR, MAKA ia adalah diharamkan dan tidak sah di bawa di dalam solat.

Cuma sumber yang menyatakannya adalah masih tidak kukuh dan saya tidak menumpukan kajian terhadap hal babi dalam minyak wangi. jawapan saya hanya menumpukan isu hukum alkohol.


SUMBER : http://www.zaharuddin.net

Pengklonan Terapeutik & Penyelidikan Sel Stem (Stem Cell)


Isu: Fatwa
Tarikh Dikeluarkan: 26 Mei 2006


1. Pengklonan terapeutik untuk tujuan rawatan perubatan seperti mencipta sel-sel tertentu atau menggantikan organ yang telah rosak dengan mengambil kira langkah-langkah sempadan yang dibenarkan oleh syara' adalah diharuskan.

2. Harus menggunakan embrio yang disimpan beku atau lebihan embrio daripada proses persenyawaan di luar rahim (IVF) untuk tujuan penyelidikan dengan syarat mendapat persetujuan pasangan suami isteri yang menerima rawatan dan kajian tersebut dilakukan sebelum mencapai tahap ‘alaqah’(blastocyst).

3. Penyelidikan ke atas pra-embrio selain daripada untuk tujuan terapeutik hendaklah mendapat kebenaran daripada pasangan suami isteri. Pra-embrio hasil penyelidikan ini, tidak boleh sama sekali ditanam dalam rahim isteri atau mana-mana wanita yang lain.

4. Harus melakukan penyelidikan ke atas pra-embrio untuk mengetahui penyakit genetik bagi pasangan suami isteri yang berisiko tinggi dan hanya embrio yang dikenalpasti bebas dari penyakit sahaja boleh ditanam dalam rahim ibunya dalam tempoh perkahwinan yang sah. Sebarang penyelidikan yang berunsurkan komersial atau yang tiada kaitan dengan kesihatan ibu atau janin adalah tidak dibenarkan.

5. Rawatan kejuruteraan genetik ke atas pra-embrio yang melibatkan pengubahsuaian sifat semulajadi seperti rambut, warna rambut, kebijaksanaan, ketinggian dan sebagainya termasuk memilih jantina adalah haram. Bagaimanapun, pemilihan jantina diharuskan sekiranya faktor jantina menatijahkan suatu penyakit genetik yang serius yang boleh membawa kematian.

6. Penyelidikan hendaklah dijalankan secara sah dan proposal penyelidikan mestilah jelas, saintifik dan dikendalikan oleh penyelidik yang benar-benar mempunyai kemahiran, amanah serta bertanggungjawab.

7. Sel stem daripada sumber-sumber berikut adalah harus digunakan untuk tujuan rawatan perubatan dan kaji selidik:

a. Daripada seorang dewasa (sel stem dewasa) dengan izin dan prosedurnya tidak mengakibatkan mudarat;

b. Daripada seorang kanak-kanak dengan keizinan ibu bapanya dan prosedurnya tidak mengakibatkan mudarat;

c. Daripada uri dan darah tali pusat bayi dengan keizinan ibu bapanya;

d. Daripada janin yang gugur secara spontan atau keguguran akibat daripada rawatan perubatan yang dibenarkan syara', dengan syarat mendapat keizinan ibu bapanya, bukan janin yang digugurkan secara sengaja atau digugurkan tanpa sebab-sebab perubatan yang dibenarkan oleh syara';

e. Daripada lebihan embrio (excess embryos) yang disimpan beku daripada teknologi bantuan kesuburan IVF dengan syarat mendapat keizinan daripada ibu bapanya. Sel stem daripada embrio yang dihasilkan secara sengaja (created embryo) dengan teknologi Somatic Cell Nuclear Transfer ( SCNT ) adalah tidak dibenarkan berdasarkan kaedah saddul zaraie’ iaitu menutup pintu keburukan

Source: FATWA NEGERI SELANGOR DARUL ISLAM

antara sedar tidak sedar...



bismillahirrahmanirrahim...

alhamdulillah..saya masih diberi kesempatan nafas oleh Allah meneruskan perjuangan demi pencarian kehidupan yang banyak cabaran dan halangannya ..bergelar seorang hamba,anak,kakak,pelajar...suatu amanah yang sangat berat utk dipikul...semua org pasti tahu,pabila byk tanggungjawab yang terpaksa dipegang,banyakla pula rintangannya.. dalam mengejar cita2 yang satu,menggenggam segunung impian dan harapan ayahanda dan bonda tercinta,segala kepentingan lain terpaksa diketepikan...ayahanda dan bondaku,anakanda tidak akan mensiakannya kerna kalian yang terpenting dalam hidupku.....

setiap tanggungjawab yang dipegang,segalanya bersandar atas apa yang ALLAH pasti dimana kemampuannya pada kita,lain orang lain ujiannya,lain orang lain tahapnya...namun apa yang pasti,segalanya itu ujian didunia..antara nikmat mahupun musibah...begitulah titipannya...cuma kita kadangkala sedar xsedar...

justeru..apa pula yang kita isi dalam mengejar dunia kedewasaan kita..mengejar ilmukah??kekayaankah?dunia kejayaanmukah??dimana pula kayu ukurnya...dan dimana terasnya asas yang kita letakkan kini...cukupkah sekadar berbasi2 mengambil agama itu hanya sebahagian darinya?ataupun kita berpijak senada dengan garis perjuangan murabbi agung kita RASULULLAH S.A.W....


Rasulullah s.a.w bersabda yg bermaksud : Dihari akhirat Tuhan akan bertanya kepada setiap manusia :Hai manusia, bukankah Aku telah kurniakan kepada engkau kemeriahan masa remaja? Untuk apakah kamu habiskan masa remajamu? Tidakkah Aku telah kurniakan umur yang panjang? Untuk apa umurmu itu kamu pergunakan? Bukankah telah Aku kurniakan rezeki yang melimpah? Tetapi untuk apa kamu habiskan harta itu? Bukankah Aku telah berikan kamu ilmu? Tetapi untuk apa ilmu itu kamu gunakan?

tepuklah dada...tnya pada diri kita...kemanakah kita alirkan apa yang telah dimudahkan bagi kita sebelumnya oleh ALLAH...sesungguhnya..rata2 kita..memiliki ilmu..tapi sejauh manakah ilmu itu digunakan..disebarkan dan dikongsikan penuh keikhlasan demi membantu satu perjuangan menegakkan kalimah tauhid....mampukah kita masih berdiam diri dan berselesa dengan apa yang ada..

Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai serta bersabar dengan kesakitan akibat pergaulan dengan mereka itu, adalah lebih baik dari seorang mukmin yang tidak bergaul dengan orang ramai serta tidak bersabar atas kesakitan akibat pergaulan itu” (riwayat at-tarmizi dan ibnu majah)

bersabarlah diatas kesakitan...sesungguhnya ganjarannya setimpal dengan kesakitan yang ditanggung..andai kita mencari syurga dunia..nescaya kekalnya hanya seketika,andai mencari syurga akhirat..bauannya kekal menusuk ke jiwa...keindahan islamnya jelas terasa...ambillah islam itu secara kaafah..selimuti diri dengan selimut ketenangan dlm beragama..indahnya membantu suatu kembara...yakinlah!!Allah itu pelindung yang hak!tebar2kan kebenaran dalam perlakuan dan siasah ikutan..

Firman Allah SWT didalam surah al-An’aam ayat 153 yang bermaksud;

“Dan bahawa inilah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia dan janganlah kamu tempuhi jalan yang lain, kerana jalan yang bersimpang-siur itu akan mencerai-beraikan (menyesatkan)kamu dari jalan –Nya

sesungguhnya duhai temanku....

org yg bahagia itu akan selalu menyediakan waktu utk membaca,kerana membaca itu sumber hikmah, menyediakan waktu utk tertawa kerana ketawa itu muzik jiwa, menyediakan waktu utk berfikir kerana berfikir itu pokok kemajuan, menyediakan waktu utk beramal kerana beramal itu pangkal kejayaan, menyediakan waktu utk bersenda kerana bersenda itu akan membuat muda selalu dan menyediakan waktu utk beribadah kerana ibadah itu adalah ibu segala ketenangan jiwa..

buat mama dan abahku..izinkan anakandamu...daku sangat menyayangimu....

Thursday, July 1, 2010

panggilan buatmu..duhai zaujku...


laungan syahdu kita...

Jangankan lelaki biasa,nabi pun terasa sunyi tanpa wanita.
Tanpa mereka, fikiran dan perasaan lelaki akan resah.
Masih mencari walau ada segalanya.
Apa yang tiada dalam syurga?
Namun adam tetap rindukan hawa.

Dijadikan wanita daripada tulang rusuk yang bengkok.
Untuk diluruskan oleh lelaki.
Tetapi seandainya lelaki itu sendiri tidak lurus,
Mana mungkin kayu yang bengkok menghasilkan bayang yang lurus.

Luruskanlah wanita dengan jalan yang ditunjuk oleh Allah,
Kerana mereka diciptakan sebegitu rupa oleh Allah.
Didiklah mereka dengan panduan darinya.
Jangan cuba menjinakkan mereka dengan harta, kerana nantinya mereka semakin liar.
Janganlah hiburkan mereka dengan kecantikan, kerana nantinya mereka akan semakin derita.
Kenalkan mereka kepada Allah, zat yang kekal. Di situlah punca kekuatan dunia.

Akal senipis rambutnya, tebalkanlah ia dengan ilmu.
Hati serapuh kaca, kuatkanlah ia dengan iman...
Perasaan selembut sutera, hiasilah ia dengan akhlak.

Suburkanlah ia kerana dari situlah nantinya...
Mereka akan lihat nilaian dan keadilan Rab...
Bisikkan ke telinga mereka bahawa kelembutan bukan suatu kelemahan..
Ia bukan diskriminasi Allah...sebaliknya di situlah kasih dan sayang Allah...

Wanita yang lupa hakikat kejadiannya...
Pasti tidak akan terhibur, dan tidak akan menghiburkan...
Tanpa iman, ilmu dan akhlak..mereka tidak akan lurus...
Bahkan akan semakin membengkok...
Itulah hakikatnya andai wanita tidak kenal Rabbnya...

Bila wanita menjadi derhaka...pasti dunia lelaki akan menjadi huru hara....
Lelaki pula janganlah mengharapkan ketaatan semata-mata...
Tapi binalah kepimpinan...
Pastikan sebelum wanita menuju ilahi, pimpinlah diri kepadanya...
Jinakkan diri kepada allah...
Nescaya akan jinaklah segala-galanya di bawah pimpinanmu...
Janganlah mengharapkan isteri semulia Fatimah Az-Zahra'
Seandainya dirimu tidak sehebat saidina Ali karamallahuwajhah...



nikmat hati...kemana asas letaknya?




bismillahirrahmanirrahim...

Sebuah kembara mengemudi kehidupan yang satu,ada kalanya..manusia itu lelah dan tersungkur dalam rencanaNYA andai kata tidak mengambil ibrah dari setiap sesuatu yang terjadi.Dan nilai ukurannya pula hanya sekeping hati yang lemah,yang mengukir tiap-tiap coretan kehidupan.Mengapa pula hati?Kerana seketul daging itu yang menentukan hala tuju diri ini sepertimana yang telah diterangkan dalam sebuah hadis;

Ingatlah,sesungguhnya dalam jasad tubuh seorang manusia itu ada seketul daging,jika baik daging itu maka baiklahpula keseluruhan jasadnya,jika rosak daging itu maka rosaklah pula keseluruhan jasadnya,dan ketahuilah bahawa ianya adalah hati” (Riwayat Bukhari)

Diri ini hanya mampu berkata dan bertanya,adakah tiap kebaikan itu hanya dilakukan setiap org yang baik-baik sahaja sedang masih ramai lagi yang masih terleka dengan buaian keduniaan yang melimpah ruah?Tidakkah mereka turut mampu melakukan perkara yang serupa,sedang semuanya berasal dari ibu dan bapa yang sama dari sulbi sang adam dan hawa?bergetarlah jiwa ini taktala mendengar ayat-ayatNYa yang berbunyi,

” Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk pada orang yang kamu kasihi,tetapi hanya ALLAH lah yang memberi petunjuk terhadap orang yang Dia kehendaki”( 28:56).

Subhanallah..lihatlah bagaimana pengaturan ALLAH itu tepat dan berpadanan untuk tiap-tiap hambanya.Nilai hati,itulah ukurannya,dan sesungguhnya setiap cahaya itu hanya datang dariNYa,tanpa mengira bagaimanapun latarbelakang hamba-hambaNya. Seorang abid turut hancur musnah andai hatinya tidak dipelihara,seorang yang bertopengkan maksiat itu turut akan berubah andai ditetapkan baginya cahaya hidayah dan sebuah penghijrahan ,dan sesungguhnya beringatlah bahawa tiap-tiap sesuatu itu datangnya dari ALLAh azzawajalla.Dan dengan cahaya itulah manusia itu ditarbiyah dan diajarkan mengenal penciptaNYA yang satu sebaik laungan syahadah itu bergetar dan meresap dalam setiap inci jasad anak-anak adam itu.

Imam Al-Ghazali R.H pernah berkata :

”Dengan gemerlap dan bersinarnya hati,maka lahirlah buah-buah kebaikan,dan dengan gelapnya hati lahirlah pula noda-noda kejahatan namun andai kata seorang manusia itu mengenal hatinya,maka dia akan mula mengenal tuhannya”.

Tersingkap sebuah kebenaran dalam bait-bait katanya,maka renungkanlah kembali,dari manakah sisi hati kita berada hari ini.Cahaya petunjuk itu sentiasa terbuka dan carilah ia sementara denyut nadi ini masih bersisa dalam sebuah kembara, janganlah melepaskan ia sekali ia menjengah didalam hati kita kerananya datangnya mungkin sekali,perginya mungkin tidak akan menyinggah lagi.

“Sesungguhnya,Allah tidak melihat lahiriah rupa dan tubuh kamu,tetapi apa yang dilihat ALLAH adalah hati dan amal kamu”(riwayat bukhari dan muslim -2564)

Wallahualam..

Ray Templates

berlari-lari ke kemuncak penantian..

Daisypath Graduation tickers